Khawatir Renminbi Lintas Batas Negara


Sumber:
http://m.kompas.com/news/read/2010/06/23/0259575/khawatir.renminbi.lintas.batas.negara

Rabu, 23 Juni 2010 |

RENÉ L PATTIRADJAWANE

Ada kenyataan yang tidak bisa dimungkiri, tata hubungan internasional di segala bidang pada abad ke-21 sedang mencari bentuk-bentuk baru, meninggalkan pola lama era Perang Dingin dan kebangkitan kekuatan baru di berbagai penjuru dunia. Dan kambing hitam dalam mencari pola baru dalam globalisasi ini adalah mata uang China, renminbi (yuan).

Bentuk globalisasi selama ini menghadirkan kenyataan baru. Berbagai doktrin dalam neoliberalisme, perdagangan bebas, dan pasar terbuka yang dikokohkan siapa saja menuai kritik di mana-mana menjadi rancu karena mengganggu kepentingan bangsa dan perusahaan besar dan kuat dalam upaya membentuk diri dalam dunia yang berdagang bebas.

Kita semua terkesima. Memberikan komentar seolah-olah tekanan dunia terhadap China untuk mengambangkan mata uang yuan akan membantu ekspor masing-masing negara ke China, meningkatkan daya saing dalam perdagangan bilateral, menjadikan China sesuai dengan kehendak dunia.

Ketika Margareth Thatcher menjadi Perdana Menteri Inggris dan dikenal dengan slogan TINA (there is no alternative), kenyataan perkembangan globalisasi menyatakan lain. Thatcher didukung Reagan dan Nakasone pada dekade 1990-an percaya kalau ekonomi liberal akan menjadi segala-galanya dan menjadi pijakan dasar dalam mengembangkan perdagangan dunia.

Globalisasi menyatakan lain karena China ternyata memberikan alternatif lain yang kemudian memunculkan kekuatan-kekuatan baru ekonomi dan perdagangan dunia. Menghadirkan alternatif kemunculan negara BRIC (Brasil, Rusia, India, dan China) dengan pilihan kesejahteraan yang berbeda.

Harga hamburger

Persoalan devaluasi mata uang renminbi tidak melulu menjadi persoalan ”Big Mac Index” seperti yang dipopulerkan oleh majalah The Economist terbitan Inggris yang membandingkan harga hamburger McDonald’s dalam teori yang disebut sebagai burgernomics. Teori ini untuk menentukan apakah nilai tukar mata uang sesuai dengan indikasi PPP (purchasing-power parity) dan mata uang tersebut undervalued atau overvalued.

Kita harus melihat ada sebuah kenyataan baru. Negara terkaya di dunia tidak lagi dengan jumlah penduduk yang paling sedikit sebagai sebuah peninggalan sejarah yang sudah usang. Ada kenyataan lain yang muncul di era globalisasi.

Kalaupun China dan India tidak pernah bisa melampaui status sebagai negara dengan penghasilan menengah karena pembagi terhadap jumlah penduduknya yang masif, struktur ekonomi kedua negara ini bergerak menjadi kekuatan nomor dua dan nomor tiga, dan bahkan nomor satu kalau AS tidak segera memperbaiki situasi ekonominya, sebagai kenyataan yang akan kita hadapi sepanjang abad ke-21 ini.

Bandingkan dengan berbagai kategori yang sebelumnya menjadi dominasi AS atau negara kaya lain. Bangunan tertinggi di dunia ada di Taipei (mulai diambil alih oleh Dubai). Orang terkaya di dunia adalah orang Meksiko, dan perusahaan perdagangan umum terbesar di dunia dimiliki orang Tionghoa.

Pesawat terbang paling besar di dunia dibuat di Rusia dan Ukraina, pabrik paling besar di dunia ada di daratan China. Industri film terbesar di dunia (dalam pembuatan dan penjualan tiket) sudah bukan Hollywood, tapi Bollywood. Mal terbesar di dunia ada di Beijing. Pertumbuhan ekonomi China selama lebih dari dua dekade mampu mengangkat 400 juta orang keluar dari kemiskinan.

Kenyataan globalisasi menunjukkan kalau orang-orang miskin secara perlahan mulai terserap dalam produktivitas dan ekonomi yang terus tumbuh. Untuk pertama kalinya kita melihat pertumbuhan global yang sesungguhnya, menciptakan sebuah sistem di mana negara-negara di berbagai belahan bumi tidak lagi menjadi obyek atau pengamat belaka, tapi menjadi pemain yang memiliki hak sepenuhnya untuk menjalankan roda perekonomian dan perdagangan internasional.

Kita mungkin bisa sepakat pada satu faktor, sejak rontoknya sistem Bretton Woods, kelemahan mendasar sistem moneter internasional terletak pada ketergantungan satu mata uang (dollar AS) yang sangat eksesif.

Semua orang khawatir, termasuk para pemimpin G-20 yang akan bertemu pekan ini, mata uang renminbi akan menjadi terlalu kuat dan mampu menyaingi dan menekan mata uang global yang dominan dan arogan seperti dollar AS, euro, dan yen. Ketika renminbi mulai ekspansif lintas batas negara dalam globalisasi, semua menjadi gemetar.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: