Yang Tersisa dari Little Jerusalem


Sumber:
http://m.kompas.com/news/read/2011/08/09/18220482/yang-tersisa-dari-little-jerusalem

Oleh : A Ponco Anggoro

KOMPAS.com — Little Jerusalem, itulah sebutan bagi lingkungan yang mengelilingi Universitas Hamburg di Distrik Eimsbuttel, Hamburg, Jerman, setidaknya sampai tahun 1937 atau sampai Nazi berkuasa.

Tidaklah aneh karena kehidupan orang-orang beragama Yahudi terlihat jelas, meski sebenarnya jumlah penduduk beragama Yahudi di Eimsbuttel tidak lebih dari 12 persen.

Kehidupan Yahudi terlihat dari perilaku sehari-hari, budaya, dan peringatan keagamaan yang kerap mereka lakukan. Toko-toko yang mereka miliki, sekolah untuk anak-anak beragama Yahudi, dan tentunya sinagoge, tempat beribadah orang Yahudi, kian menegaskan jelasnya kehidupan Yahudi di sana.

Bahkan saat itu, lingkungan ini dilalui oleh jalur kereta api yang disebut sebagai jalur kereta api Jerusalem.

Semua berjalan normal sebelum Nazi berkuasa. Dalam antarmasyarakatnya tercipta toleransi yang tinggi, termasuk kepada mereka yang minoritas. Demikian ujar sejarawan Marco Kuehnert yang memandu Kompas bersama 23 wartawan lain dari sejumlah negara di Asia dan Afrika mengelilingi Little Jerusalem.

Di lingkungan inilah kemudian dibangun Universitas Hamburg pada tahun 1919, dan universitas menjadi simbol dari tingginya nilai toleransi tersebut. Siapa pun bisa menjadi mahasiswa atau dosen, bahkan Ernst Cassirer yang beragama Yahudi pernah menjabat sebagai rektor di kampus itu.

“Tak sebatas di kampus, kaum minoritas pun bisa menduduki jabatan-jabatan di pemerintahan. Ada juga orang beragama Yahudi yang menjadi senator di pemerintahan,” tambahnya.

Namun kemudian harmoni yang tercipta ini rusak saat Nazi berkuasa pada tahun 1937.

Diawali dari pemindahan paksa orang-orang Yahudi dari distrik lain untuk tinggal di Eimsbuttel yang membuat lingkungan Eimsbuttel berubah menjadi kumuh.

Kemudian tahun 1941, mereka dikirim ke kamp-kamp konsentrasi yang berujung pada pemusnahan (genosida). Di lapangan di samping gedung utama universitas, mereka dikumpulkan sebelum dikirim ke kamp konsentrasi. Lapangan berada di depan gedung yang pernah digunakan oleh Gestapo, polisi rahasia Nazi.

Dari lapangan, mereka diangkut dengan truk. Sebagian di antaranya berjalan kaki, ke Stasiun Hannover, Hamburg, kemudian menggunakan kereta api ke kamp-kamp konsentrasi di Eropa Timur yang saat itu termasuk wilayah okupansi Nazi.

“Semua barang berharga harus ditinggal. Uang yang mereka miliki harus ditaruh di dapur untuk kemudian seluruhnya diambil oleh Nazi. Seluruh proses deportasi ini terjadi siang hari, bukan malam hari, dan disaksikan banyak orang,” kata Marco.

Bersamaan dengan itu, sekolah Yahudi dan sinagoge ditutup. Selanjutnya, lingkungan Yahudi di Little Jerusalem hancur oleh serangan dari udara pasukan sekutu selama Perang Dunia Kedua.

Setelah Perang Dunia Kedua berakhir, tidak ada upaya membangun kembali Little Jerusalem, baik oleh pemerintah maupun orang Yahudi yang pernah tinggal di sana. Kebanyakan orang Yahudi justru tidak kembali tinggal di Hamburg karena trauma. Jika sebelum perang ada sekitar 25.000 orang Yahudi tinggal di Hamburg, setelah perang tinggal sekitar 300 orang.

Sebagian area Little Jerusalem lalu digunakan untuk kepentingan Universitas Hamburg. Gedung-gedung perkuliahan dibangun di sana menggantikan rumah dan toko milik orang Yahudi, bahkan di lahan yang pernah ada sinagoge di atasnya.

Untuk mengenang kehidupan Yahudi yang pernah ada di Little Jerusalem, Cecilia Herrero membuat lukisan mural di salah satu dinding gedung Fakultas Ekonomi dan Politik Universitas Hamburg, 50 tahun setelah perang kedua berakhir. Lukisan memperlihatkan kehidupan orang Yahudi yang terpecah-pecah menjadi beberapa bagian sebagai gambaran kehidupan mereka saat itu yang hancur saat Nazi berkuasa.

Sebuah monumen dari batu seberat tujuh ton dengan tinggi sekitar 2,5 meter, lebar 1 meter, dan tebal 0,5 meter juga dibuat tahun 1989 untuk mengenang ribuan orang Yahudi yang meninggal saat Nazi berkuasa. Monumen berada di lapangan tempat orang Yahudi dikumpulkan sebelum dikirim ke kamp konsentrasi.

Kemudian di sejumlah gedung yang sekarang digunakan untuk rumah dan perkantoran, persisnya di lantai di jalan masuk ke bangunan, ditanam kuningan yang bertuliskan nama orang Yahudi yang pernah tinggal di bangunan tersebut. Nama dilengkapi dengan penjelasan kapan dia dikirim ke kamp konsentrasi, di mana kamp konsentrasinya, dan waktu meninggalnya.

Namun menurut Marco, yang terjadi separuh abad lalu seakan tidak mengubah kehidupan di Jerman. Anti-semit, fasisme, dan diskriminasi masih ada. Dibutuhkan waktu lama bagi orang Yahudi untuk bisa menjabat posisi penting di jabatan-jabatan publik ataupun di militer Jerman.

Belum lagi ancaman dan intimidasi yang masih kuat pada institusi-institusi milik orang Yahudi sehingga polisi harus menjaga ketat setiap institusi, seperti terlihat pada sekolah Yahudi yang ditutup pada era penguasaan Nazi dan dibuka kembali tahun 2007 di Little Jerusalem. Pos polisi dibangun tidak jauh dari sekolah dan dipasangi sejumlah kamera CCTV untuk mengawasi keamanan sekolah Yahudi tersebut.

Tingginya nilai toleransi yang pernah hidup di antara warga Little Jerusalem seperti mimpi untuk dihidupkan kembali, setidaknya sampai saat ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: