Obama-SBY Versus Globalisasi


Sumber:
http://cetak.kompas.com/read/2010/11/08/03444888/obama-sby.versus.globalisasi

Senin, 8 November 2010 |

Christianto Wibisono

Tulisan R William Liddle di Kompas tiga hari lalu mengungkap dengan jelas apa yang terjadi di balik layar diplomasi global kunjungan Obama ke Indonesia.

Real politik Indonesia, menurut Liddle, adalah bahwa Indonesia kurang bisa berperan dan memainkan kartu sebagai negara demokratis berpenduduk Muslim terbanyak di dunia secara optimal. Kepemimpinan Indonesia dalam dunia Islam global, menurut Liddle, masih tetap tak bisa mengatasi atau melampaui Timur Tengah. Itu sebabnya, Obama berpidato perdana di Kairo dan mengunjungi Istanbul, Turki, lebih dulu daripada Jakarta. Keduanya dianggap lebih mewakili kepemimpinan dunia Islam ketimbang Jakarta.

Kunjungan Obama ke Jakarta menjadi antiklimaks: hanya transit antara New Delhi dan Seoul. Sebenarnya jika elite Indonesia yakin pada kristalisasi ideologi Pancasila sebagai jalan tengah yang baik antara sekularisme dan teokrasi, antara liberalisme dan etatisme, antara komunisme dan kapitalisme, maka ideologi eklektik yang memilah dan memilih yang baik secara cerdas merupakan alternatif yang menjanjikan.

Transformasi geopolitik

Dunia dewasa ini sedang dilanda kemelut transformasi geopolitik kemerosotan posisi AS sebagai adikuasa pemegang hegemoni dan supremasi global. AS kehilangan rasa percaya diri terhadap ideologinya sendiri dan ngotot ingin bertahan dengan egoisme sindrom pascaberkuasa dari kekuatan yang sedang menurun. Tak rela mengakui munculnya pelaku baru yang menuntut kesetaraan dan kebersamaan dan bukan dominasi sepihak oleh kekuatan tunggal apa pun.

Kekalahan Partai Demokrat di Kongres dan melajunya Partai Republik dalam pemilu 2 November adalah bukti pergolakan politik domestik AS, sekaligus mencerminkan kemampuan introspeksi: mawas diri yang luar biasa dari sistem ideologi kapitalisme liberal Barat. Anatole Kaletsky, Kepala Biro Washington The Financial Times, baru saja meluncurkan buku Capitalism.4.0, The Birth of a New Economy in the Aftermath of Crisis. Ia membagi kapitalisme dalam empat tahap, seperti versi Microsoft 1.0 dan seterusnya.

Capitalism 1.0 adalah laissez faire pasar bebas murni dengan tangan-tangan tak terlihat seperti diteorikan oleh Adam Smith. Ini berlangsung sampai pasar bebas itu krisis total dengan kehancuran bursa Wall Street pada Oktober 1929 yang mengakibatkan resesi dunia. Ideologi ini sejak 1917 ditantang oleh komunisme yang diberlakukan di Soviet sejak Lenin menggulingkan dinasti Romanoff dan mendirikan diktator proletariat menguasai pasar di bawah kendali Partai Komunis.

Resesi dunia melahirkan rezim fasis Nazi Jerman dan kapitalisme mawas diri dengan meluncurkan Capitalism 2.0 Keynesian dan New Dealers, hasil dua tokoh John Maynard Keynes dan Franklin Delano Roosevelt. Keynes adalah menteri keuangan Inggris yang membidani Bank Dunia dan IMF, sedangkan FDR mengatasi krisis bursa dan perbankan AS dengan mendirikan FDIC, lembaga penjaminan deposito serta mendirikan BUMN TVA, pembangkit listrik raksasa di AS untuk menstimulasi kebangkitan ekonomi AS dari resesi 1929.

Capitalism 2.0 ini berlangsung hingga tahun 1970-an dengan pembebanan pada APBN dan surplus AS yang secara bertahap merosot. Kapitalisme Barat dan komunisme Soviet setelah berkoalisi temporer mengalahkan fasisme Poros Roma-Berlin-Tokyo menjadi musuh bebuyutan selama 45 tahun. AS sebagai pemenang perang justru tak memperoleh pembayaran pampasan dari Jerman dan Jepang. Sebaliknya, malah membiayai kebangkitan kembali Jerman dan Jepang dengan Marshall Plan dan bantuan bilateral membendung komunisme.

Pada 1971, Richard Nixon melihat peluang konflik internal Soviet-RRT dan melakukan terobosan diplomatik KTT dengan Mao Zedong di tahun 1972. Nixon juga memberi kejutan ekonomi pada Agustus 1971 bahwa dollar tak lagi bisa dipertukarkan dengan emas.

Tahun 1979, Deng Xiaoping mengucapkan kata bersayap tak peduli kucing itu hitam atau putih asal bisa menangkap tikus. Tak peduli komunis atau kapitalis, yang penting bisa menyejahterakan rakyat meningkatkan kemampuan ekonomi Tiongkok. Kepada lawan politiknya, Deng berkata bahwa 30 tahun Tiongkok menguji coba Marxisme dan menyita semua hak milik individu dan dipasrahkan kepada diktator proletariat Marxisme yang gagal total menjamin penyaluran bahan pokok untuk rakyat. Pasar sudah ada lebih dulu dan lebih tua daripada Marx yang baru lahir tahun 1818. Karena itu, Tiongkok kembali pada kearifan pasar yang lebih tua daripada Marx.

Pendulum yang sama juga dialami di Barat. Ronald Reagan dan Margaret Thatcher meluncurkan swastanisasi dan liberalisasi sektor finansial. Inilah Capitalism 3.0 yang akan bertiwikrama bak monster Frankenstein menjadi predator yang menelan penciptanya. Fundamentalisme pasar Capitalism 3.0 mengalami Krisis 2008 setelah 1998 meledak di Asia Timur.

Intervensi negara

Fundamentalisme pasar dengan ekonomi gelembung membangkrutkan Lehman Brothers dan menelan lembaga keuangan Wall Street raksasa dan menyeret seluruh dunia pada resesi 2008-2009. Sekarang, menurut Kaletsky, dunia dan sistem kapitalisme harus memasuki versi Capitalism 4.0: tak perlu lagi dipertentangkan antara intervensi negara dan prinsip pasar. Tak boleh ada ekstremisme yang pasti akan berdampak negatif.

Negara yang terlalu mencekik leher akan mengakibatkan ekonomi macet seperti nasib Uni Soviet dan RRC pasca-Mao Zedong. Pasar yang terlalu bebas tanpa regulasi akan bermuara pada resesi 1929 dan krismon global 2008. Kaletsky dengan santai menyatakan bahwa ekonomi memerlukan intervensi negara dan mekanisme pasar yang pas, paralel, dan simultan yang saling menghidupi.

Kebijakan negara harus merangsang kreativitas dan produktivitas. Namun, regulasi dan intervensi juga diperlukan agar pasar tak liar seperti pada 1929 dan 2008. Sebuah dapur memerlukan lemari es dan kompor, masing-masing berfungsi penting sesuai dengan tujuan yang merupakan kebutuhan manusia dan sistem. Kita barangkali selalu ekstrem sehingga peringkat kita dalam Doing Business IFC yang baru diumumkan ada di nomor 121, kalah dari Vietnam (78) dan China (79).

Christianto Wibisono Ketua Global Nexus Institute

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: